Riwayat pengisian ulang ART dapat membantu memprediksi kegagalan virologi di masa depan

21 Februari 2022

1 menit membaca

Sumber/Pengungkapan

Pengungkapan: Sokpa tidak melaporkan pengungkapan keuangan yang relevan. Silakan lihat studi untuk pengungkapan keuangan semua penulis lain yang relevan.


Kami tidak dapat memproses permintaan Anda. Silakan coba lagi nanti. Jika Anda terus mengalami masalah ini, silakan hubungi customerservice@slakinc.com.

Para peneliti menggunakan riwayat pengisian ulang untuk mengukur kepatuhan ART di antara orang dengan HIV dan mengevaluasi dampaknya terhadap potensi kegagalan virologi di masa depan.

Mereka menemukan bahwa kepatuhan yang lebih rendah terhadap ART adalah prediksi kegagalan virologi di masa depan ketika persentase hari yang ditanggung pasien – yang diukur melalui isi ulang obat mereka – adalah 52% atau lebih rendah.

Sumber: NIAID.
Persentase hari yang tercakup oleh resep ART kurang dari 52% mungkin merupakan alat klinis yang berguna untuk mengidentifikasi pasien yang berisiko gagal virus di masa depan. Sumber: NIAID.

darryl sokpa, ke Kandidat PharmD/MBA di University of Nebraska Medical Center, mengatakan penelitian sebelumnya telah mengevaluasi metrik lain untuk mengukur kepatuhan ART, termasuk bercak darah kering.

darryl sokpa

“Sementara masing-masing metrik kepatuhan ini memiliki serangkaian atribut positif dan negatifnya sendiri, persentase hari yang ditanggung (PDC) bisa dibilang yang paling mudah untuk dikumpulkan – mencakup semua antiretroviral – dan dapat digunakan dalam pengambilan keputusan klinis waktu nyata,” Sokpa memberitahu Healio. “Kami ingin mengevaluasi penggunaan PDC sebagai ukuran untuk menilai kegagalan virus di masa depan dan untuk mengidentifikasi tingkat ambang batas PDC yang terkait.”

Untuk penelitian ini, mereka secara retrospektif mengevaluasi peserta dari klinik HIV Midwestern AS dari 2018 hingga 2020, dengan melihat riwayat isi ulang dan RNA HIV terakhir untuk setiap tahun penelitian. Mereka menghitung riwayat isi ulang sebagai PDC dan mendefinisikan kegagalan virus (VF) sebagai RNA HIV yang lebih besar dari 200 kopi/mL.

Secara keseluruhan, penelitian menunjukkan bahwa di antara 1.923 pasangan yang cocok termasuk dalam penelitian, PDC kurang dari atau sama dengan 52% diidentifikasi sebagai ambang batas yang memprediksi viremia HIV di masa depan.

Selain itu, para peneliti mencatat subkelompok dengan peluang PDC yang lebih tinggi di bawah 52%, termasuk orang-orang yang berkulit hitam, mengalami tunawisma, menggunakan asuransi berbasis pemerintah atau tanpa asuransi, dan/atau tidak dalam hubungan berkomitmen.

“Temuan kami menunjukkan PDC mungkin menjadi alat klinis yang berguna untuk mengidentifikasi pasien yang berisiko gagal virus di masa depan,” kata Sokpa. “Selain itu, hasil kami dapat membantu dokter lebih memahami tren kepatuhan untuk membuat keputusan klinis waktu nyata yang lebih baik dan mengidentifikasi pasien. [who] dapat mengambil manfaat dari intervensi dukungan kepatuhan dan/atau pengujian resistensi.”

Leave a Comment